Click Here For Free Blog Templates!!!
Blogaholic Designs
20 Ogos 2010

Yunus Ditelan Ikan Nun (Paus)


Yunus bin Matta adalah seorang nabi yang diutuskan Allah untuk berdakwah di sebuah tempat bernama Niwana. Nabi Yunus datang ke Niwana semata-mata atas perintah Allah untuk berdakwah kepada penduduknya. Nabi Yunus mendapati penduduk Niwana menyekutukan Allah dengan menyembah berhala. Nabi Yunus mengajar mereka ilmu tauhid dan keimanan. Nabi Yunus memberi nasihat mereka kebodohan menyembah berhala sedangkan ia buatan manusia.


Nabi Yunus mengingatkan mereka menyembah Allah yang menciptakan manusia dan Allah saja wajib ditaati. Oleh kerana ajaran yang dibawa nabi Yunus itu baru, tidak ramai manusia mahu menerimanya. Mereka lebih suka menyembah berhala yang dilakukan sejak zaman nenek moyang. Walaupun nabi Yunus memberi nasihat, mereka tetap berkeras dengan berkata ''Ini adalah Tuhan kami (berhala),datuk nenek kami telah lama menyembah tuhan-tuhan kami dan kami tetap tidak akan berganjak dari meninggalkan agama kami''.

Nabi Yunus berkata ''Aku hanya menyampai apa yang Allah menyuruh aku sampaikan kepada kamu, oleh itu beriman dan bertauhid menurut agama yang aku bawa sebagai amanat Allah''. Katanya lagi, ''Aku ini hanyalah pesuruh Allah supayamenyelamatkan kamu semua daripada lembah kesedatan dan lembah kegelapan serta menyiarkan kepada kamu agama yang suci bersih lagi murni dan membersihkan hati-hati kamu daripada khufur dan syirik, demi untuk kebaikan kamu di dunia dan akhirat''.

Walaupun nabi Yunus meminta supaya mereka kembali ke pangkal jalan, mereka tetap berdegil dan berkata ''walau apa sekalipun kamu katakan, kami tetap tidak akan berganjak daripada agama kami malah tidak takut ancaman yang kamu katakan dan jik mahu cubalah datangkan ancaman itu kepada kami, jika kamu memang orang yang benar''.

Selepas melihat mereka enggan menerima peringatan itu, Nabi Yunus meninggalkan Niwana dengan rasa marah. Nabi Yunus berdoa kepada Allah supaya mereka yang degil menerima hukuman. Sejak Nabi Yunus meninggalkan Niwana, mereka gelisah melihatkan perubahan di tempat tinggal masing-masing. Penduduk melihat Niwana mengalami kegelapan, binatang peliharaan tidak tenteram, angin yang kuat dan guruh yang menggegarkan. Akhirnya mereka menyesal dan keluar beramai-ramai dari kota itu ke bukit lalu meminta ampun dan rahmat Allah agar dijauhkan dari malapetaka.

Allah Maha Mengetahui akan hamba-Nya yang menyesal dan memohon ampun daripada-Nya, maka Dia menerima permintaan mereka, lalu Niwana yang gelap bertukar menjadi cerah, binatang ternakan tidak lagi dalam ketakutan dan mereka kembali tenang. Akhirnya mereka kembali dengan bersyukur kepada Allah. Nabi Yunus meninggalkan Niwana membawa diri tanpa tujuan.Baginda naik bukit turun bukit, naik gunung turun gunung dan akhirnya sampai di pantai. Kebetulan pada masa itu dia melihat sebuah kapal hendak belayar, maka dia pun menghampiri pemilik kapal itu untuk turut serta belayar.

Selepas diizinkan, Baginda menumpang kapal itu. Dalam perjalanan kepal berkenaan dilanda ribut taufan. Kapten memutuskan barang yang dibawa hendaklah dikurangkan termasuk penghuni kapal. Satu pengundian dibuat dan Nabi Yunus dipilih untuk buang ke laut. Disebabkan Nabi Yunus amat dihormati dan disanjung, mereka mengadakan pemilihan sekali lagi tetapi tetap memihak nabi Yunus. Kali ketiga mereka mengundi, akhirnya Nabi Yunis tau ia kehendak Allah. Nabi Yunus memikirkan kesalahnnya meninggalkan Niwana tanpa persetujuan Allah.

Ia berfikir keputusan undi itu untuk menebus dosanya. Nabi Yunus beristikharah, tanpa ragu-ragu Nabi Yunus terjun ke dalam laut yang bergelombang. Ketika Nabi Yunus berlawan dengan gelombang, Allah mengarahkan seeokor ikan Nun (paus) menelan nabi Yunus hidup-hidup. Ikan Nun menelan Nabi Yunus dan menyimpannya dalam perut. Ketika dalam perut ikan Nun, Nabi Yunus berdoa kepada Allah mengampukan dosanya. ''Tidak ada Tuhan yang benar disembah hanya Engkau Ya Allah, Maha Suci Engkau aku adalah orang yang membuat zalim atas diriku''.

Maka Allah perkenankan permintaannya dan melepaskan Baginda darpada kedukaan. Demikianlah Allah selamatkan orang yang beriman. Nabi Muhammad bersabda yang bermaksud: ''Nama tuhan yang mulia, siapa yang berdoa dengan nama iyu akan diperkenankan doanya. Siapa yang meminta dengan nama itu, akan diberi apa yang diucapka Nabi Yunus dalam perut ikan Nun''. Firman Allah bermaksud ''Jika tidak kerana dia (Nabi Yunus) daripada orang yang selalu mengucapkan tasbih, nescaya tidaklah ia dapat keluar dari perut ikan sampai hari kiamat''.

Selepas beberapa lama dala perut ikan Nun, Allah melemparkan Nabi Yunus ke darat. Di tempat Nabi Yunus dilemparkan, Allah menghidupkan pokok labu yang dapat Baginda berteduh dan makan buahnya. Ketika dilemparkan keadaan Baginda amat letih. Selepas segar, Allah memerintahkannya kembali ke Niwana. Nabi Yunus terkejut kerana penduduk Niwana dahulunya ingkar dengan perintah Allah, kini hidup mati mereka hanya untuk Allah.

5 patah-patah kata:

Kie-yu berkata...

lepas baca entri ni terus hati menyanyi lagu raihan

adam..idris..nuh..hud..soleh..
lalalala~

hee :D

MissXYZ a.k.a Abaikan berkata...

tq kak jieda sudi kongsi kisah anbiya... mcm dlm rancangan tv la plak hehe =)

Jieda berkata...

Kie-yu ~ rugi la tak dengar suara kie-yu,mesti sedapkan

Jieda berkata...

MissXYZ ~ sama-sama.mungkin ada sesetengah antara kita tak berapa tahun kisah para rasul ni sebab itulah akak buat entri sekurang-kurangnya akak boleh ceritakan kat anak-anak akak he3

unlabelpro berkata...

Salam...apakah Anda mengetahui cerita Nabi Allah Khaidir? please post. Thanks