Click Here For Free Blog Templates!!!
Blogaholic Designs
15 Januari 2010

Adakah yang akan mendoakan kita??

Untuk renungan dan berkongsi cerita.... mungkin ada kebenaran di sebalik cerita ini.

Seorang pengarah yang berjaya telah jatuh di bilik mandi dan akhirnya disahkan stroke. Sudah 7 malam dia dirawat di sebuah hospital dalam bilik ICU. Di saat orang lain sedang tidur lena diulit mimpi, dalam dunia roh seorang malaikat menghampiri si pengarah yang terbaring tidak berdaya.

Malaikat memulakan perbicaraan, ''jika dalam masa 24 jam ada 50 orang yang berdoa agar engkau sembuh, maka engkau akan hidup tetapi jika sebaliknya beerti engkau akan meninggal dunia.

''Kalau hanya mencari 50 orang, itu sangat mudah.''kata si pengarah ini dengan yakinnya. Setelah itu Malaikat pun pergi dan berjanji akan datang lagi 1 jam seperti waktu yang telah ditetapkan.

Tepat lagi 1 jam hendak ke 24 jam, Malaikat kembali mengunjunginya. Dengan bangganya si pengarah bertanya, ''apakah esok pagi aku akan pulih? Pasti ramai yang telah mendoakan aku, jumlah pekerja aku lebih dari 1000 orang, jadi kalau hanya mencari 50 orang yang berdoa pasti bukan perkara susah.

Dengan lembut Malaikat berkata, ''anakku... aku sudah mengelilingi mencari suara hati yang berdoa buatmu tapi sampai saat ini hanya baru 3 orang yang mendoakan engkau, sementara waktumu hanya tinggal 60 minit lagi. Rasanya mustahil dalam masa terdekat ini ada lagi 47 orang berdoa untukmu''. Tanpa menunggu reaksi dari pengarah, Malaikat menunjukkan layar besar berupa TV, siapakah 3 orang itu yang berdoa. Di layar itu terlihat wajah duka dari si isteri, di sebelahnya ada 2 orang anak kecil yang berdoa dengan khusyuknya sambil menitiskan airmata.

Kata Malaikat, ''aku akan memberitahumu, kenapa Tuhanmu memberikan kesempatan kedua? Itu adalah doa dari isterimu yang tidak putus-putus berharap akan kesembuhanmu''. Pengarah itu melihat ketika di waktu Subuh, si isteri sedang berdoa ''Tuhan... aku tahu selama hidupnya suamiku bukanlah suami atau ayah yang baik, aku tahu dia sudah mengkhianati pernikahan kami, aku tahu dia tidak jujur dalam kerjanya dan kalaupun dia memberi sumbangan, itu hanya untuk menaikkan namanya saja untuk menutupi perbuatannya yang tidak benar di hadapanMu. Tapi Tuhan... tolinglah pandang anak-anak yang telah Engkau berikan pada kami, mereka masih memerlukan seorang ayah. Hambamu ini tidak mampu membesarkan mereka seorang diri''. Setelah itu isterinya berhenti berkata-kata tapi air matanya yang semakin deras mengalir di pipinya yang cengkung kerana kurang rehat.

Melihat peristiwa itu, tidak semena air mata mengalir di pipi pengarah itu. Timbul penyesalan di hatinya bahawa selama ini dia bukanlah suami yang baik dan bukan ayah yang menjadi contoh bagi anak-anaknya. Malam ini barulah dia menyedari betapa besar cinta isteri dan anak-anak kepadanya.

Waktu terus berlalu, waktu yang dia miliki hanya tinggal 10 minit lagi, melihat waktu yang makin suntuk, menangislah pengarah ini kerana penyesalan yang amat sangat tapi waktunya sudah terlambat ! Tidak mungkin dalam waktu 10 minit ada 47 orang yang berdoa untuknya. Dengan sedihnya dia bertanya, apakah diantara pekerjaku, kaum kerabatku, teman sekerjaku, tidak ada yang berdoa buatku? Jawab Malaikat, ''ada beberapa orang yang berdoa buatmu tapi mereka tidak ikhlas. Bahkan ada yang mensyukuri penyakit yang kau derita saat ini. Itu semua
kerana selama ini kau mementingkan diri, sombong, menganiaya pekerja, kejam, ego dan bukanlah pihak atasan yang baik. Bahkan kau sanggup memecat pekerja yang tidak bersalah yang tidak setimpal dengan kesalahannya. Si pengarah tertunduk lemah, dan pasrah kalau malam ini adalah malam yang terakhir buat dia. Tapi dia minta waktu sesaat untuk melihat anak-anak dan isteri yang setia menjaganya sepanjang malam. Air matanya bertambah deras mengalir ketika melihat anaknya yang sulung tertidur di kerusi hospital dan isteri yang kelihatan lemah juga tertidur di kerusi sambil memangku si bongsu.

Ketika waktu menunjukkan pukul 24:00, tiba-tiba Malaikat berkata, ''anakku, Tuhan melihat air matamu dan penyesalanmu!! Kau tidak jadi meninggal kerana ada 47 orang yang berdoa buatmu tepat jam 24:00. Dengan hairan dan tidak percaya, si pengarah bertanya siapakah 47 orang itu. Sambil tersenyum Malaikat menunjukkan satu tempat yang pernah dia kunjungi bulan lalu. ''Bukankah itu Pusat Asuhan Anak Yatim? kata si pengarah perlahan''. ''Benar anakku, kau pernah memberi bantuan kepada mereka walaupu aku tahu tujuanmu saat itu hanyalah untuk mencari populariti saja dan menarik perhatian kerajaan dan pelawat luar negeri.

''Pagi tadi , salah seorang anak pusat asuhan tersebut membaca di surat khabar bahawa seorang pengarah terkenal terkena stroke dan sudah 7 hari di ICU. Setelah melihat gambar kamu di suratkhabar dan yakin bahawa orang yang sedang koma adalah kamu, orang yang pernah menolong mereka dan akhirnya anak-anak yatim pusat asuhan sepakat berdoa untuk engkau sembuh''.

Doa sangat besar kuasanya. Kita malas dan takde waktu dan merasakan beban kalau berdoa untuk orang lain. Ketika kita mengingat seorang sahabat lama ataukeluarga, kita fikirkan itu hanyalah kebetulan saja padahal seharusnya kita berdoa bagi dia. Mungkin di saat kita mengingatinya dia dalam keadaan memerlukan doa dari orang-orang yang mengasihi dia. Di saat kita berdoa bagi orang lain, kita akan mendapat kekuatan baru dan boleh melihat kemuliaan Tuhan dari peristiwa yang terjadi. Hindarilah perbuatan menyakiti orang lain sebaliknya perbanyakkanlah berdoa buat orang lain.

Pahlawan yang sejati, bukan dilihat dari kekuatan fizikal dan hartanya, tapi dari kekuatan hatinya. Katakan ini dengan perlahan, 'Ya TUHAN saya mencintai-MU dan memerlukan- MU, datang dan terangilah hati kami...!!!'

7 patah-patah kata:

Muhammad Hanafi Bin Sulaiman berkata...

salam alaik.. best membaca, insaf jgk. Namun cerita ni x boleh dipercayai.
Sbb utama, mana ada org boleh nampak malaikat.

Jangan jd kan niat baik dgn jalan yg salah..syukran

Jieda berkata...

Mungkin cerita ini untuk dijadikan pengajaran.

Muhammad Hanafi Bin Sulaiman berkata...

bukan setakat mungkin, tp mmg utk pengajaran.
Namun, dalam Islam, matlamat tidak menghalalkan cara. See??

Kalau matlamat menghalalkan cara, akan keluar fatwa2 seperti boleh melacur. Kan??

dina berkata...

jieda, entri yg baik dan ada kesannya... aku rasa malaikat tu tak menampakkan diri mungkin suara dan entri ni kau copy je kan... hehehee... kalau orang dalam keadaan koma boleh je nampak apa yang orang lain tak nampak, boleh je dengar apa yang orang lain tak dengar. kita sekadar membaca dan memahami cerita dan mengambil iktibar tak payah keluar fatwa...

Natasha berkata...

a gud moral story.... Subhanallah

sangat setuju dgn Dina.........

kulop ludin berkata...

posting yang sangat bagus.
satu peringatan bagi aku yang selalu lena..
thumbs up tuan tanah.

AiSHieY berkata...

Cukup menginsafkan...dan jadilah org atasan yg ikhlas dan dihormati...